Menu

Mode Gelap

Daerah · 14 Jun 2022 20:44 WIB ·

Polda Jambi Apresiasi Ditjen Minerba Keluarkan Sanksi Penghentian Sementara Opsnal Tambang Terkait Pelanggaran UULAJ


 Polda Jambi Apresiasi Ditjen Minerba Keluarkan Sanksi Penghentian Sementara Opsnal Tambang Terkait Pelanggaran UULAJ Perbesar

STARINDONEWS.COM | JAMBI – Menindaklanjuti laporan dari Direktorat Lalu Lintas Polda Jambi terkait pelanggaran angkutan batubara di beberapa pemegang Izin Usaha Pertambangan (IUP), Direktorat Jendral (Ditjen) Mineral dan Batubara (Minerba) Kementerian ESDM mengeluarkan surat dan memberikan sanksi kepada 8 perusahaan tambang Batubara yang ada di Provinsi Jambi.

Sanksi tersebut berupa penghentian sementara seluruh kegiatan. Karena melanggar jam operasional dan melebihi kapasitas muatan angkutan.

Salah satu surat tersebut perihal penghentian sementara seluruh kegiatan per 12 Juni itu tertandatangan langsung Direktur Jenderal Mineral dan Batubara (Dirjen) Minerba Ridwan Jamaluddin.

Melalui surat tersebut, Ridwan Jamaluddin menjelaskan, bahwa sehubungan surat Direktur Lalu Lintas atas nama Kapolda Jambi perihal temuan dan saran pemberian sanksi terhadap pelanggaran angkutan batubara di Provinsi Jambi, dengan ini disampaikan bahwa 8 dari perusahaan merupakan pemegang izin usaha pertambangan. Ditemukan angkutan batubara milik saudara melanggar ketentuan jam operasional atau melanggar ketentuan muatan.

“Berdasarkan hal tersebut di atas dengan ini dikenakan sanksi administratif berupa penghentian sementara seluruh kegiatan paling lama 60 hari kalender, pencabutan sanksi penghentian sementara dapat dilakukan setelah pihak perusahaan terkait menyampaikan surat pernyataan akan mematuhi ketentuan terkait angkutan batubara di Provinsi Jambi,” tegasnya.

Adapun 8 perusahaan yang mendapat sanksi yaitu. PT. Asia Multi Investama, PT. Batu Hitam Sukses, PT. Surya Global Makmur, PT. Dinar Kalimantan Coal. PT. Sarolangun Prima Coal. PT. Bumi Bara Makmur Abadi. PT. Jambi Prima Coal. PT. Kurnia Alam Investama.

Sementara itu Dir Lantas Polda Jambi Kombes Pol Dhafi menyebutkan kita dari Polda Jambi berharap dengan penerapan sanksi yang dikeluarkan oleh Dirjen Minerba khususnya angkutan batubara bisa betul-betul teralisasi.

” Intinya bisa teralisasi khususnya terafiliasi angkutan dan perusahaan sehingga tidak ada lagi truk yang kesana kesini yang menyebabkan kemacetan, ” ujarnya Selasa (14/6/22).

Baca Juga   Peduli Pendidikan, Pertamina EP Ramba Field Salurkan Inspirasi Melalui Program Pertamina Mengajar

Dijelaskan Kombes Pol Dhafi, dengan sanksi ini pula kedepannya bisa tertib seperti jadwal pengangkutan kendaraan batubara, menagemen transportasi, bisa dikendalikan volume kendaraan, sehingga tidak ada lagi kemacetan, kecelakaan hingga permasalahan lain akibat Batubara.

” Kita sangat apresiasi kepada Dirjen Minerba yang tegas dalam penerapan sanksi terhadap perusahaan angkutan batubara dengan penghentian sementara Opsnal Tambang terkait pelanggaran UULAJ,” lanjutnya.

Selanjutnya, terkait nomor lambung nantinya bertujuan untuk mengetahui asal truk pengangkut sehingga jika semua sudah tertata maka truk angkutan batubara akan lebih tertib, tutup Kombes Pol Dhafi.

( Samsul )

Artikel ini telah dibaca 13 kali

badge-check

Penulis

Baca Lainnya

Rapat Koordinasi Rekonfirmasi Anak Tidak Sekolah di Wilayah Kabupaten Pemalang

13 Juni 2024 - 22:43 WIB

KAJATI KEPRI TEGUH SUBROTO. SH., MH. MENYERAHKAN SECARA SIMBOLIS HEWAN QURBAN KEPADA PANITIA QURBAN MASJID SHAFWAN KEJAKSAAN TINGGI KEPULAUAN RIAU

13 Juni 2024 - 22:02 WIB

TIM DIREKTORAT A DAN E PADA JAM INTELIJEN KEJAKSAAN RI LAKUKAN MONITORING, SUPERVISI DAN EVALUASI GABUNGAN   KINERJA BIDANG INTELIJEN TAHUN 2024 DI WILAYAH HUKUM KEJATI KEPRI

13 Juni 2024 - 21:54 WIB

DANLANTAMAL IV TINJAU PERSONIL TNI AL POSAL NIPAH SEBAGAI GARDA TERDEPAN PENJAGA NKRI

13 Juni 2024 - 21:46 WIB

Polres Bintan Menyala, Raih Juara 1 Turnamen Bola Voli Bupati Bintan Cup.

13 Juni 2024 - 21:39 WIB

Peringati Hari Bhayangkara Ke-78, Polres Bintan Laksanakan Turnamen Bola Voli. 

13 Juni 2024 - 21:30 WIB

Trending di Daerah